Kisah deg-deg an sakit ratna

Rabu, November 05, 2008

Seminggu setelah lebaran, pas hari minggu pagi, ketika bangun tidur, langsung kurasakan perutku dari depan sampe belakang sakit. Kupikir gue maag. Sekitar 20 menit kemudian, gue merasakan nyeri en kram hebat banget di perut kitiku, tembus dari depan hingga belakang. Langsung aja, gue minum obat maag. Eh, ga sembuh2, tmbah nyeri en kram banget, aku sampe keringatan, baju dan celana basah semua, nahan sakit. Akhirnya gue ke ugd rumah sait siloam, jalan gubeng. Setelah diperiksa, ternyata bener dugaanku, gue sakit maag. Gue dikasi obat magard untuk maag dan buskopan plus buat nyerinya en di sana gue disunik untuk menghilangkan nyeri hebat ku. Terus pulang, sampe rumah uda enakan, perutku juga kagak nyeri lagi walau masi sakit dikit2. gue pikir uda sembuh, langsung aja gue beraktivitas lagi. Malamnya kambuh lagi, perut kiriku keram lagi, memang tidak sehebat waktu pertama kali. Tapi cukup menyiksaku, ga bisa tidur semalaman. Minum obat terus menerus.

Sampe 3 hari gue rasatidak ada penyembuhan berarti, gue langsung kedokter lain lagi. Di sana, gue disuntik lagi, en dikasih obat maag dan obat nyeri lagi, hanya beda merek. Pulang dari dokter, gue merasa enakan, wah cucok nich. Malamnya bisa tidur enak. Ternyata besok2nya, nyeri2 di perut kiriku itu datang lagi, walau bisa ditahan en ga seberapa sakit. Gue tetep minum obat maag en obat nyeri terus menerus. But, gue juga kencing darah, walau tidak murni darah, but itu membuatku takut en diliputi tanda tanya. Masak maag sampe kencing darah. Kalopun sampe kena usus, bukan urinnya yang darah melainkan BAB nya yang darah.


3 hari kemudian gue tetep kencing darah. Emang ga selalu, ya....2-3 hari dua kali gitu. Langsung dugaan ortuku, wah jangan2 ada batu nich dalam tubuh aku. Wuaaahh merinding banget, keringat dingin bercucuran, en wajahku pucat pasi mendengarnya. Langsung tanpa babibu lagi, gue didaftarin cek lab besok paginya. Gue cek darah puasa, cek urin pertama kali pagi, dan USG. Dari hasilnya mengatakan, urinku mengandung darah, en ginjal kiriku mengalami hydroneprosis grade I alias bengkak.


Sedih bercampur takut banget. Malamnya ke dokter Sabilal, dokter menduga terdapat batu. Tapi dari hasil lab, di organ tubuhku tidak ada batu. Terus mah dokter disuruh foto rontgen IVP, karena kemungkinan letak batu ada di saluran ureternya, antara gnjal dan kemih. Gue nanya kemungkinan ginjal bengak selain batu apa lagi? Kata dokter ada 2 kemungkinan, yaitu batu dan tumor, tapi tumor lebih condong ke orang tua. Wuah tambag dag dig dug jantungku, takuuut banget.


Ya uda, langsung aja gue daftar ke lab prodia untuk foto IVP. Sehari sebelum IVP, gue disuruh puasa, hanya boleh makan bubur tepung tanpa daging dan minum air. Kemudian 12 jam sebelum elaksanaan IVP, minum garam inggris 30 gr, buat membersihkan semua korotan, jadi biar rontgennya jelas. Gila, semalam ga bisa tidur, urus2 terus. Nah senin paginya, langsung gue ke lab prodia diponegoro, melaksanakan foto IVP. Sampe di sana, setelah menunggu beberapa menit tentunya, gue diberi penjelasan dulu tata cara IVP, kemudian gue disuruh ganti baju, tidur telentang di atas meja transparan en disuntik 2 ampul @ 20 cc, anti alergi ama apa gituu gue lupa, walau gue kagak ada alergi.


Nah masalahnya, vena di tangan ku kecil banget, pertama dicoba sebelah kanan, uda masuk dikit, akhirnya lepas. Terus ganti kiri, pelan2 2 ampul dimasukkin biar aku ga kesakitan, hampir 30 menit prosesnya. Tuuuiiing langsung bendol deh lenganku, kena 40 cc itu.


Setelah itu gue dirontgen pertama untuk meliat apakah uda bersih BAB ku. Setela oce, di foto lag untuk menit yang ke 5, 10, 45, dan 90 menit. Akhirnya dari jam 7 ke lab, berakhir hingga jam 11. saking lamanya, ge coba wifi prodia, ternyata tidak untuk umum, baca2 koran, en sampe gue jadi terkenal di sono, ama mbak2nya.



Hasil rontgen menunjukkan terdapat batu di ureter kiri sebesar 5x8 mm, untungnya ginjalku uda kaga bengkak lagi. Thx god. Malamnya ke dokter di antar tom, wuah dalam pikiran aku, pasti opname, en diadakan operasi pengeboran batu. Padahal aku ga mau, atkut banget en bentar\lagi aku harus menghadiri acara wisuda. Ternyata apa kata dokter? Dokter Sabilal bilang batuku sebesar kacang ijo, dan uda di bawah, 3 cm lagi uda dapat keluar lewat pipis. gue kagak perlu opename en operasi, hanya dikasi 1 resep obat harnal 0,2 mg untuk melebarkan saluran ureter sehingga batu dapat mudah turun en gue disuruh minum banyak juga lompat2. thx god, itu seerti doaku, mujizat dan keajaibanmu benar2 nyata, thx a lot.


Ya uda, akhirnya sekarang gue lagi gemes untuk segera ngeluarin batu itu, semoga dapat cepet keluar en gue bisa bebas lagi en ga ngerasain sakit lagi. Terus sebulan lagi, gue dikasi surat pengantar lagi untuk cek lab, foto rontgen, tapi hanya sekali foto untuk mastiin bahwa batuku benar2 ilang. Semoga ini semua cepet berakhir. Aku ga mau sakit lagi, ga enak.


Buat temen2,dari pengalamanku ini, banyak2 lah minum air putih, terutama yang duduk lama seharian, terus jangan ditahan kalau mau kencing, apalagi uda punya turunan batu ginjal atau batu ureter. Terus walau uda di diagnosa dokter, max 3 hari ga sembuh, langsung ke dokter lagi untuk mastiin, sehingga penanganan tidak terlambat. Satu hal lagi yang terpenting, berdoalah dengan sungguh2 kepada yang di atas, mujizat itu dapat terjadi.


Thx banget buat perhatiannya selama ini, ortuku yang gelisah, berdoa untukku, en mondar-mandir cari ini itu, buat ceceku, buat tom, buat mbak2ku, buat temenku gelda, nancy, lili, agnes. Thx a lot atas attentionnya en doanya.

2 komentar:

Anonim at: Senin, Agustus 05, 2013 9:10:00 AM mengatakan...

Hallo boleh nanya harnalnya sehari berapa kali minum?

Ratna at: Senin, Agustus 05, 2013 3:18:00 PM mengatakan...

hai, sebelumnya thanks ya uda berkunjung :D

maaf, lupa nih, berapa kali sehari ya minum harnalnya? soalnya uda lamaaa banget.

mungkin ke dokter aja, biar lebih jelasnya dan ngga salah2

semoga lekas sembuh :D